Klien lebih memilih untuk sakit daripada sembuh dengan Terapi Hati karena secondary gain


Tubuh menusia telah di ciptakan Tuhan sebagai sesuatu yang luar biasa. Keinginan manusia di lubuk hatinya yang dalam tanpa di sadari dapat menyebabkan perubahan secara fisik di dalam tubuh. Terkadang manusia menginginkan untuk mempertahankan masalah di dalam diri-nya untuk mendapatkan suatu manfaat. Dalam dunia psikologi, kondisi ini di istilahkan sebagai secondary gain (manfaat sekunder).

Dari banyak pengalaman melakukan Terapi Hati, ternyata banyak juga klien yang dipengaruhi oleh faktor secondary gain yang membuat penyelesaian masalah semakin tidak mudah. Dalam beberapa kasus, cukup sering di temukan bahwa klien lebih memilih untuk tetap sakit tapi merasa diperhatikan oleh orang lain seperti keluarga dan/atau teman, daripada sembuh tapi kehilangan perhatian-perhatian yang didapat saat masih sakit. Secara umum memang ketika seseorang sakit, akan lebih banyak orang lain yang memperhatikannya. Akan tetapi jika keinginan untuk di perhatikan ini cukup dalam di rasakan oleh klien di lubuk hatinya (misalnya karena dalam kehidupan sehari-hari klien merasa sangat tidak diperhatikan oleh keluarga dan/atau teman), secondary gain ini dapat menyebabkan akibat psikosomatis pada tubuh klien. Yaitu penyakit yang di derita klien menjadi semakin parah, walaupun awal mula penyakit disebabkan oleh faktor fisik seperti virus atau bakteri.

Ketika klien dan saya setuju bahwa memang ada kondisi seperti ini, setelah klien konfirm ke saya bahwa dia tetap lebih ingin untuk sembuh di bandingkan tetap sakit dan mendapatkan perhatian yang lebih dari teman dan/atau keluarga, terapi dapat dengan lebih mudah dilanjutkan. Yaitu ketika klien dapat menyadari dan menerima kenyataan bahwa ketika dia sembuh nanti, perhatian yang di dapatkan-nya otomatis akan cenderung berkurang dibandingkan ketika dia masih sakit. Dan itu memang adalah hal yang wajar dalam kehidupan sehari-hari, bahwa seseorang akan lebih diperhatikan ketika dia sakit dibandingkan ketika dia dalam kondisi sehat-sehat saja.

Ketika klien merasa tidak mudah untuk menghilangkan secondary gain tersebut, teknik Terapi Hati yang lain juga dapat di lakukan untuk menghilangkan secondary gain tersebut, selain Terapi Hati yang dilakukan untuk menghilangkan faktor emosi negatif yang menyebabkan penyakit pada tubuh klien.

Kadangkala ada pihak keluarga, saudara, teman atau klien yang bertanya,

“Kalau saudara atau teman saya yang sakit tidak mau di ajak kemana-mana untuk sembuh sedangkan saya tahu kalau dia memang ada secondary gain, bagaimana cara saya bisa bantu dia?”

Biasanya saya akan menjawab bahwa klien seperti ini patut untuk dikasihani, karena kondisi luka batin atau luka hati-nya biasanya sudah cukup dalam, sampai dia mempunyai keinginan yang cukup dalam untuk lebih memilih tetap sakit supaya mendapatkan perhatian. Yang bisa dilakukan adalah membantunya untuk menyadari bahwa orang terdekatnya menyayangi dia apa ada-nya, apakah dia dalam kondisi sakit atau sehat. Walaupun memang tidak mudah berbicara dari hati ke hati kepada orang yang mempunyai kondisi secondary gain, karena biasanya di pengaruhi oleh faktor gengsi. Sehingga biasanya tidak mengaku. Tapi kita bisa tetap melakukan sebaik yang kita mampu, sebagai bentuk kepedulian kita kepada keluarga, saudara atau teman kita.

Seandainya yang sedang sakit dan di duga mempunyai secondari gain adalah anak kita sendiri, tergantung dari kepribadian dan kondisi emosi kita sebagai orang tua, secara umum biasanya lebih mudah untuk mengatasi-nya. Yaitu dengan bicara dari hati ke hati dengan anak kita, melakukan P3K jika kita menduga sang anak menganggap kita bersalah menyebabkan dia merasa seperti itu, lalu melakukan gesture lainnya untuk menunjukkan kasih sayang seperti memegang tangannya, menatap matanya, memeluknya dan lain sebagainya. Ketika hal ini cukup sering dilakukan, kesembuhan anak kita bisa lebih cepat dari yang kita bayangkan.

Kemudian jika ada yang bertanya,

“Buat Pak Rizza mudah untuk mengatakan hal tersebut, karena sudah sering menangani klien dengan berbagai masalah. Kalau buat kita-kita yang belum tahu cara melakukan Terapi Hati dan belum pernah belajar untuk menyusun kata-kata yang mengandung unsur terapi untuk di ucapkan ke anak, keluarga atau teman kita, bisa nggak di beri contoh kalimatnya seperti apa untuk bisa membuat mereka merasa di sayang sehingga secondary gain-nya bisa hilang juga? ”

Contoh kalimatnya seperti ini, bisa di modifikasi sesuari dengan siapa yang kita ajak bicara,

“Mama sayang sama kamu. Dan yang penting, kamu juga sayang sama diri kamu sendiri. Mama belum tentu ada di rumah terus, dan suatu saat Mama juga akan pergi. Tapi diri kamu tetap ada terus sama kamu. Kamu orang yang paling penting dalam hidup kamu, yang bisa terus-menerus menyayangi diri kamu sendiri. Dan kalau kamu sayang sama diri kamu sendiri, buat kamu jadi lebih mudah untuk sayang sama Mama, dan Mama akan lebih mudah lagi sayang sama kamu. Mama tahu keinginan kamu yang besar untuk sembuh itu tanda kalau kamu sangat sayang sama diri kamu sendiri. Dan Mama juga tetap sayang sama kamu, dalam kondisi sakit seperti sekarang atau ketika sudah sehat nanti.”

Original Article by Syahriar Rizza (Terapis Hati)

Perihal Syahriar Rizza
Terapis Hati

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: